Friday, November 21, 2014

Englishjer

Aku tau pasal Englishjer ni through twitter tapi sekarang PopTeeVee dah buat video. Tujuan dia nak mengajar English lah. Macam ala, English jer, bukan susah pun. Apa-apa pun check it out.

Sometimes Anger Is Just A Mask

Thursday, November 20, 2014

Sumbangan


Alhamdulillah, aku dapat mintak boss aku sumbangkan computer terpakai dari computer lab tempat aku kerja kepada sekolah anak aku. So campur sponsor dan maintain website oklah sumbangan aku sebagai AJK PIBG untuk setakat ini haha.

Wednesday, November 19, 2014

Hal Peniaga Online Yang Paling Aku Menyampah

Sekarang ramai orang berniaga online. Yang aku menyampah ni bukanlah necessarily menipu barang yang dijual atau menipu duit langsung, tapi lebih kepada cakap tak serupa bikin.

Tulis cakap nak post hari ni tapi sebenarnya pos esok.
Cakap lepas post nak terus bagi tracking number, lepas tu cakap nak bagi malam tapi sampai ke pagi esoknya pun tak bagi.

Kalau kau tau kau tak boleh buat jangan janji, jangan tulis. Bahalol.

Orang beli barang ni keluar duit. Kadang-kadang beribu pun ada. Orang nak tau barang dah hantar ke belum. Orang excited tunggu barang. Orang nak barang tu secepat mungkin. Kalau tak boleh buat pergi mati je senang jangan berniaga.

Tuesday, November 18, 2014

Hal Expected Dan Tidak Memberi Pujian

Semalam aku ada buat lawak yang anak aku memang diexpect macam tu so aku tak excited.

Walaupun aku buat lawak sebenarnya perkara tu memang terjadi. Ada bapak yang bila anak dia katakan cemerlang bapak dia tak cakap apa pun. Sebab memang dia diexpect untuk cemerlang. Tapi kalau gagal terus kena belasah.

Pada aku tak baguslah macam tu kut. Kalau cemerlang kena lah puji sikit sebagai semangat untuk dia mengekalkan kecemerlangan. Diam je down pulak budak tu nanti. Aku cakap puji kan? Bukan reward. Kalau mampu nak reward, reward je lah, peduli apa. Kita kenal anak-anak kita.

Pandai-pandailah. Zaman dah berubah. Macam adik bawah aku dulu dpaat 5A SPM pun bapak aku tak puas hati. Hahahaha.

Pengawas

Umar dilantik jadi pengawas untuk dua-dua sekolah. Kebangsaan dan Agama.

Tak bestnya baju tak boleh bawak ke tahun depan sebab dah pakai baju biru. Sampin sekolah agama pulak tukar dari hijau ke merah.

Best partnya ialah kasut hitam. Senang nak jaga aku rasa. Dan takdelah aku dengar Liza marah-marah sambil basuh kasut putih yang kotor hahahahaha.

Monday, November 17, 2014

PAVANE FOR A DEAD PRINCESS - Ali Aiman



Words
They never flow when I'm trying
Words
They come to slow
Though my heart just wants to show
I am with her heart and soul

She's singing from the depths of her broken heart
Wish I could paint her with world
Paint her stars
Paint her hole
I am with her heart and soul

Please God put a smile on her face
And let her dream

She's walking down a path filled with emptiness
She's drifting
Drifting away

Please God put a smile on her face
And let her dream

She's walking down a path filled with emptiness
She's drifting
Drifting away

Please God put a smile on her face
And let her dream

Enjoy Lah Moment Itu

A photo posted by Pizli Mat Wazip (@pizlimw) on


Semalam hari penyampaian hadiah tadika Nawal. Bestlah, ada persembahan semua. Aku memang bawak video cam dengan tripod letak tepi. Lepas tu aku perasan masa anak-anak buat persembahan semua parents sibuk rakam video tu. Kiranya instead of enjoying the moment secara live diaorang prefer rakam untuk ditengok di kemudian hari.

Maybe tadika patut upah orang buat video dan ambik gambar so that mak bapak boleh tengok secara live dengan penuh kepuasan. Yang lagi teruk masing-masing berdiri dekat depan sampai block orang dekat belakang. Nantilah aku upload dekat Youtube untuk mak bapak yang missed sebab kena block.

Nawal dapat hadiah lancar baca BM dengan English kut, sebagai bapa yang kiasu aku tak rasa happy pun sebab dia memang diexpect untuk pandai itu semua dalam masa setahun. Aku hanya akan happy kalau dia dapat hadiah tokoh pelajar masa umur 4 tahun wahahahahaha. Takdelah memain je. Oklah 4 tahun dah pandai itu ini. Senang nanti.

Friday, November 14, 2014

Hangin Waktu Tengahari

Hari ni aku sampai lambat nak ambik Umar. Sekali aku tengok jalan jam. Nak tau jam sebab apa? Sebab ada parents selamba tunggu anak dia dalam kereta dekat tengah jalan. Kepala hotak kau berjambul. Kalau anak kau keluar lambat kitaorang kena tunggu jugak?

Kalau drop aku boleh faham sebab budaknya ada dalam kereta.

Aku tak faham kenapa orang macam ini wujud. Datanglah awal park elok-elok. Kalau lambat pun carilah tempat yang sesuai. Ini buat jalan tu macam bapak kau punya memang cari pasallah.

Kisah Aznil Di Sekolah Anak Aku

Rabu lepas ada hari kanak-kanak di sekolah anak aku. Aku frust jugak tak dapat pergi sebab jaga anak sakit. Anyway, ini artikel dia dan lebih pada cerita pasal Aznil dan aku anggap kau akan look at him differently selepas baca ni. Aku pun berdosa sebenarnya sebab selama ni aku anggap dia completely opposite from apa yang Odah ni tulis.

Artikel ni diambil dari sini: http://www.agendadaily.com/CATATAN-ODAH/sekali-lagi-saya-tersalah-menilai-aznil.html



Ketika Sekolah Kebangsaan Bandar Bukit Mahkota (SKBBM) meminta nama artis yang sangat sinonim dengan kanak-kanak untuk Hari Kanak Kanak, saya tidak dapat memikirkan nama lain selain Datuk Aznil Haji Nawawi @ Paknil.

Walaupun ada beberapa nama dicadangkan, namun saya tetap pilih Paknil. Ternyata pilihan itu tepat.
Pertama kerana saya melihat beliau memiliki ciri-ciri penghibur yang disukai ramai dan disenangi oleh pelbagai lapisan bangsa, dari kanak-kanak hingga orang dewasa. Beliau mengingatkan saya pada Sudirman Haji Arshad; boleh berinteraksi dengan masyarakat walau dalam kelas apapun, baik kelas atasan mahupun orang biasa biasa. Itulah ciri penghibur yang baik, tidak canggung diletakkan di pentas apa sekalipun.

Kembali pada cerita sambutan Hari Kanak Kanak. Biarlah saya bercerita tentang bagaimana saya berurusan dengan penghibur bernama Aznil ini. Semuanya berlaku dalam masa yang singkat, tidak sampai tiga minggu!

Sebagai orang yang lama terpisah dengan media arus perdana saya tidak mengharapkan Aznil akan melayani "lamaran" saya untuk beliau datang ke SKBBM, sebuah sekolah yang baru beberapa bulan beroperasi. Saya tidak menaruh harapan yang tinggi kerana saya bukan lagi pengarang hiburan akhbar besar. Jadi, saya hanya mencuba nasib dan bersedia untuk ditolak.

Namun, apa yang berlaku adalah sebaliknya. Saya hanya meminta nombor beliau dari seorang rakan di Astro dan hanya beberapa minit kemudian, telefon saya berbunyi. "Assalamualaikum Odah, awak cari saya?" itu mukadimmah dari tuan punya diri.

Saya pun nyatakan hajat dan sebaik saja disebut pihak sekolah memilihnya, beliau mengucapkankan syukur alhamdulillah. Semuanya jadi mudah dan beliau hanya minta diberi masa untuk melihat jadualnya yang saya sendiri faham, sangat padat memandang beliau bukan kecil anak di Astro.

Jujurnya, waktu itu pun saya tidak yakin beliau mahu hadir. Mungkin jawapan untuk tengok jadualnya sekadar untuk sedapkan hati saya. Jadi, saya tidak menaruh harapan yang tinggi, Apa lagi sekolah tidak sebut tentang bajet pada saya. Bagaimana jika beliau tanya tentang bayaran seperti mana sebelum ini saya bertanyakan pada seorang personaliti radio terkenal saya mencari ustaz muda XYZ untuk sekolah tersebut. Terus terang dia tanya yang mereka para imam muda itu bertanya "berapa bayarannya?".

Begitulah. Jadi sebab itu saya selalu menjauhkan diri jika diminta tolong dapatkan artis untuk menjayakan majlis-majlis tertentu yang tidak ada bajet kerana saya tidak mahu mereka (artis) itu rasa serba salah. Saya juga serba salah.

Sekali lagi saya tersalah menilai Aznil. Beliau langSung tidak sebut pasal bayaran. Tidak juga melalui pengurus atau pembantu peribadinya. Sehingga tiba pagi yang dijanjikan, saya telah diperingatkan oleh pembantunya bahawa beliau biasanya datang lebih awal dari masa yang ditetapkan. Memang itu cara beliau, kata pembantunya.

Memang benar. Beliau tiba setengah jam awal, iaitu 10.30 sedangkan acara beliau bersama kanak-kanak dijadualkan jam 11 pagi. Jadi memilih beliau sebagai Ikon kanak-kanak mahupun remaja memang sewajarnya; sekalipun ada suara dangkal yang mempersoalkan mengapa beliau dipilih kerana beliau hanya seorang artis yang rambut pun "bercolour colour". Memang ada orang yang otaknya begitu, apa boleh buat, jika tidak tentu takkan terhasil ungkapan Inggeris, 'dont judge a book by itys cover!"

Dan di hadapan lebih seribu kanak-kanak sekolah dan ibubapa serta guru, Paknil menguasai pentas dengan caranya yang sangat bersahaja, padat dengan isi dan nasihat - tentang buli, kasih sayang dan jadi orang yang baik dan hindari yang jahat. Persembahannya diakhiri dengan nyanyian beramai-ramai seluruh kanak-kanak yang bergema pagi itu menyanyi lagu selamat harijadi untuknya, yang membuatkan beliau terharu dan menitiskan airmata.

Terima kasih Datuk Aznil, pada usia 52 tahun pun, anda memang masih sangat relevan dan selayaknya menjadi idola dan ikon kanak-kanak SKBBM. Terima kasih juga kepada penaja-penaja lain seperti LPPKN, Gardenia, Yakult dan CCM. Terima kasih daun keladi, lain waktu menaja lagi...-13/11/2014- OLEH SAODAH ISMAIL

Thursday, November 13, 2014

Langit Bukannya Selalu Cerah

A photo posted by Pizli Mat Wazip (@pizlimw) on

Hidup aku bukannya sentiasa manis dengan menang contest. Ada juga malapetaka macam plug terbakar pagi tadi. Nasib baiklah ada dekat rumah, kalau tidak mau terbakar terus rumah aku. Sampai office pulak computer aku rosak. Nasib office banyak laptop boleh dipinjam. Ye sila menangis untuk aku. Air mata aku dah lama habis hahahaha.

Wednesday, November 12, 2014

Ujian Bersyukur

A photo posted by Pizli Mat Wazip (@pizlimw) on


Tahun ni aku banyak menang benda. Aku rasa aku sedang diuji samaada aku bersyukur atau tidak. Honestly aku stress tak menang sejuta hari tu padahal aku patut bersyukur adalah jugak menang sikit ni. Punyalah ramai orang nak menang sampai ada orang message aku dekat FB tanya berapa borang hantarlah apa lah. Ada orang stress nak print borang mahal sebab nak sangat masuk contest ni.

Semoga aku sentiasa bersyukur dengan segala benda yang aku dapat.

Tuesday, November 11, 2014

Dugaan Yang Paling Aku Taknak

Hari ini aku nak cerita pasal perceraian, pasal kahwin dua, pasal penipuan suami, pasal curang. Ceritanya panjang.

Aku adalah seorang lelaki normal. Lebih-lebih lagi kerja sini. Awek British tu takde apa sangat, imagine awek Kazakhstan cantik, sexy, manja, wangi datang pada kau sambil tunjuk masalah dekat laptop saja dia hempap breast dia dekat bahu kau, ingat iman kau tak tergugat?

Abaikan.

Aku telah didedahkan dengan benda curang ini since aku habis SPM. Aku nampak kawan pakcik aku nak kahwin lagi satu. Wife dia selalu tanya aku sebab aku kerja kontrak dekat company yang sama. Aku nampak frustration wife dia. Yang lelaki ni boleh keluar hadis semua bila bab nak kahwin lagi satu.

Fast forward ke sekarang aku ada kawan yang sudah berpisah, aku ada baca blog-blog orang yang ditipu suami. Aku dapat rasa sengsaranya diaorang. Aku ada nampak husband and wife gaduh gila-gila sampai berhenti kereta tepi jalan. Aku ada tengok jiran aku sendiri bergaduh (tapi ini wife yang ada pasang lain). Aku tengok memang huru hara dan from blog-blog yang aku baca aku tau diaorang sengsara. Benda ini jadi worst bila diaorang dah ada anak-anak. Kesian. Sangat sangat kesian aku tengok. Bapak takde, jumpa sekali sekala. Yang tak jumpa langsung pun ada. Belum bab nafkah lagi.

Aku taknak ibu kepada anak-anak aku dan anak-anak aku sendiri jadi macam kes-kes ini.

Point aku tulis ini ialah sekarang iyelah aku boleh cakap aku nak jadi suami yang bagus. Aku yakin aku takkan tergugat dengan perempuan-perempuan ni. Aku yakin aku ayah yang bagus. Tapi imagine kalau Allah uji aku dengan awek Kazakhstan yang aku mention tadi masa wife aku dah kurang bergetah ke nanti . Imagine masa tu aku kalah dengan dugaan? Wife aku terbiar, anak-anak terbiar. Nauzubillah.

Imagine dugaan macam ni datang masa aku dah tua. Lagilah.

Kalau aku ada di depan Kaabah or dalam Masjidil Haram sekarang apa aku akan doa? Salah satunya inilah, please jangan duga aku dengan perempuan. Kalau nak duga pun biarlah wife aku approve. Hehe.

Manusia Yang Paling Hopkrit

Manusia yang paling hipokrit ialah mereka yang follow pages hiburan, menonton music video perempuan sexy di Youtube lepas tu berceramah agama di ruangan komen. Kalau korang semua bagus kenapa korang ada di page-page itu in the first place?

Kalau korang bagus sangat korang tak follow pages hiburan. Korang tak tengok Youtube perempuan sexy.

Dan aku rasa menghina orang tu berdosa jugak.

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa aku. Amin.

Maggie Royale


Bila iklan Maggi Royale ni keluar aku sangat curious. Jadi Sabtu lepas aku pun beli, saje nak try. Apa yang boleh dikatakan Maggi Royale ini sedap. At least for perasa Penang Seafood Curry ni. Harga dia mahal sikitlah.

A photo posted by Pizli Mat Wazip (@pizlimw) on

Perencah dia ada tiga. Siap ada serbuk santan so memang rasa mee karilah. Malam tadi Liza demam dan hari hujan so aku masak ini je lah layan perut yang lapar. Kalau tak hujan mau jugak gagah pergi Bangi makan Wong Solo haha.

Monday, November 10, 2014

Lagu Melayu Sedap

Aku sekarang suka dengar radio Melayu. Ada 3 lagu yang menarik perhatian aku dan pada aku not bad.

Lagu Pertama dinyanyikan oleh Adzrin Adzhar bertajuk Petua. Catchy gila. Aku baru kenal. Dengar je lah, tak payah tengok video nya.


Lagu Kedua Terbang Tundung oleh Fynn Jamal. Fynn Jamal ni aku macam dah lama kenal.


Lagu last, tajuk dia Perempuan dari Faizul, dia ni pun aku baru kenal. Relax je lagunya.


Anyway, masa aku nak search lagu Perempuan ni sekali keluar list yang orang lain cari.


Perempuan gaduh sampai dibogelkan? Wah hebat kau punya imaginasi???

Hidup Dengan Anak Tiga Dan Tanpa Maid

Mungkin hidup akan lebih mudah kalau ada maid tapi at the moment kami survive tanpa maid. Alasan sebenarnya ialah aku rasa tak selesa kalau ada orang lain, stranger dalam rumah. Aku taknak berpura-pura dalam rumah sendiri, aku nak jadi diri sendiri.

Kebaikannya itulah, kitaorang bebas. Aku nak pakai seluar pendek pun ok tak perlu jaga aurat. Tapi keburukannya banyak jugaklah macam rumah bersepah dan tak terurus hahaha. So kalau nak datang rumah kena bagitau aku 3 hari in advance dan aku tak senang-senang akan ajak orang masuk rumah andaikata kalau tetiba ada orang hantar barang ke apa ke.

Pada zaman sekarang maid ini keperluan sebenarnya. Dua-dua bekerja. Balik pulak lambat. Nak rumah terurus dan nak ada orang jaga anak-anak maid ini sangat perlu. Tapi atas sebab aku taknak ada stranger dalam rumah tadi aku gagahkan jugaklah hidup macam sekarang. Ok je. Takdelah teruk sangat. Kitaorang bahagia.

Cuma wife aku takdelah merasa macam orang lain boleh tinggal baby menangis dengan maid dekat rumah sambil dia pergi facial. Hahaha. Kenalah struggle. Aku sendiri pun tak suka nak keluar-keluar bersuka ria sebab aku prefer pada masa ini aku tumpukan segala tenaga dan perhatian pada anak-anak aku. Bila diaorang dah besar, dah senang untuk di jaga barulah aku nak beri tumpuan pada bermasyarakat pulak.

Kadang-kadang aku tak faham orang boleh bersuka ria secara consistent dengan macam-macam hobby di luar rumah dan biarkan anak-anak dan isteri di rumah secara kerap. Tapi itu dah tajuk lain pulak dah, bukan tajuk maid. Aku nak dalam bab anak-anak ini bila aku dah nak mati nanti apa-apa pun hasilnya aku tau aku dah try my best. Kalau hasilnya tak seperti yang aku harapkan itu takdir Allah bukan sebab aku sambil lewa dan pentingkan hobby aku daripada anak-anak aku.

Friday, November 07, 2014

Bila A Sudah Tidak Lagi Mencukupi

Berakhir sudah musim exam dan tibalah musim dapat markah exam. Dapat A bukan lagi benda yang hebat. Semua orang dapat A. Dapat 90 markah mungkin sedikit happy tapi itupun bukan juga benda yang hebat. Sebab? Sebab yang dapat markah 100% pun ramai untuk satu-satu subjek.

So macamana? Anak kita kena aktif benda lain pulak untuk stand out. Yang kau melampau sangat anak kau baru darjah satu ni apahal Pizli?

Well aku nak anak aku dapat sponsorship belajar dekat UK ke US ke dah besar nanti. Aku tengok adik ipar aku, adik aku sendiri dapat sponsor senang hidup. Sorry aku bukan orang kaya macam kau, so aku perlukan. Anak-anak aku lagilah perlukan.

Thursday, November 06, 2014

Buli



Sekarang kecoh orang share video budak-budak membuli. Aku pernah duduk asrama seawal form 1 so aku tau pasal buli membuli ni. Kau pernah imagine budak form 1 yang baru masuk asrama berpisah dengan mak bapak rumah jauh gila lepas tu nampak budak-budak form 5 macam gangster. Tau tak form 5 tu macam besar gila bila kau tengok masa kau form 1. Kau takut kau tau.

Masa aku form 1 ada mamat ni kena buli and aku rasa dia traumatised dan berdendam. So bila dia naik form 2 dia buli budak form 1 pulak. Imagine kalau cycle ni berterusan. Benda buli akan berterusan sampai bila-bila. Dan yang paling celaka kes buli ni biasa bah remeh je pun. Tak puas hati sikit cari member belasah sorang budak. Masa aku form 1 dulu ada kes buli suruh basuh baju jugak tau. Imagine. Ragging secara hard core. Budak trauma.

Bila form 4 di asrama lain, kes jadi lain. Sebab sekolah form 4 dan form 5 kalau tak puas hati bergaduh je one by one. Ada lah jugak kut belasah ramai-ramai sorang. Kerja pengecut sebab ada geng. And ye aku pun termasuk sama dua tiga kali, sebab aku ramai kawan. Buruk punya perangai, nasib takde orang record video.

Pendek ceritanya di sini, mentaliti budak-budak ni nak kena ubah. Jadi jahat, jadi gangster tak cool. Betul, dulu kau akan look up pada brader-brader macam tu. Wah bestnya jadi gangster sekolah. Awek suka bad boys. Semua tu kena tukar. Kau kena tukar mentaliti budak-budak ni biar fikir dapat highest mark in English seluruh tingkatan itu cool. Kau tak hisap rokok itu cool. Dan awek-awek pun come on lah. Sukalah dekat budak-budak baik sikit. Aku penat tau study nak dapat hadiah masa hari penyampaian hadiah. Yang cun-cun tu hadap mamat hisap samseng nyaris SAP buat apa? Hahaha.

Aku kena buang asrama sebenarnya, siap kena bawak ke balai polis. Tapi aku bukan buli, aku bukan pukul budak ramai-ramai. Aku pukul pencuri tapi cikgu tak boleh terima dan cikgu cover pencuri tu. Pundek, aku takde kenangan manis pun masa form 4 and form 5. Cikgu tu maybe tak suka aku. Tapi aku jadi hero di kalangan kawan-kawan.

Tapi tak cool jugak jadi hero. Aku patutnya tumpukan dapat A dalam Fizik instead nak menegakkan keadilan dan end up duduk rumah sewa kena pergi sekolah kayuh BMX. Ingat ye adik-adik, dapat straight As dalam SPM itu cool. Buli budak tak cool, especially kalau hal-hal remeh.

HAPUSKAN BULI!! MARI STUDY!!

Wednesday, November 05, 2014

Aku Maybe A Little Bit Bias, Tapi Please Tengok Movie Ni


Aku suka segala berkaitan British. So maybe aku bias sikit tapi cubalah korang tengok movie ini. Maybe dalam trailer ni nampak macam hal bercinta tapi ianya more than that. Ianya pasal family dan yang paling terkena dekat aku ialah pasal hubungan ayah dan anak. Please, please tengok. Carilah DVD ke apa.

Ingat Tak Kisah Kalau Aku Jadi Jutawan Hari Tu? Ha Guess What?

Ha aku takde jadi jutawan pun tapi aku menang RM500 Sijil Simpanan Premium BSN dekat Contest Power Root tu haha.

Alhamdulillah. Doakanlah kut dari situ aku boleh ke nak terjadi jutawan. Sejuta pun dia bagi dalam bentuk Sijil. So aku rasa aku taknak cash out sijil ni, aku nak biar je mana tau kut satu hari diaorang draw kena sijil aku. Kut aku menang something ke, manalah tau kan?

Jom berangan lagi.

Tuesday, November 04, 2014

Tak Penat Ke?

A photo posted by Pizli Mat Wazip (@pizlimw) on

Tak penat ke? adalah soalan yang biasa aku dengar bila aku bagitau yang aku ambik anak aku from sekolah time lunch, bawak balik rumah mandi bersiap dan lepas tu hantar ke sekolah agama untuk makan.

Jawapannya? Ye aku penat! Penat sangat! Berpeluh ketiak. Tapi sebab benda ni possible dan doable itu pasal aku buat. Itu bab penat, belum masuk bab minyak, belum masuk lagi bab maintenance kereta. Memang banyak pengorbanannya. Itu pasal aku nak beli motor bila minyak naik ni. Aku memang tak boleh cope, kepala hotak betul minyak dunia turun kita takde nak merasa turun. Tapi percayalah kalau korang ada di tempat aku, maksudnya kalau kau memang boleh buat macam aku, korang mesti akan buat.

Anak aku darjah satu, aku rasa tak salah kut aku nak buat macam ini daripada bagi dia naik van. Tahun depan dia darjah dua aku rasa aku akan buat lagi macam ini. Bila masuk darjah tiga maybe baru aku suruh naik van. Dan masa itu aku akan berehat setahun sebelum tahun berikutnya anak aku no.2 masuk darjah satu dan aku akan ambik dia pulak selama dua tahun.

Aku tau bila aku buat macam ini bonding aku dengan anak aku kuat. Kitaorang jadi close. Apa pun kitaorang memang buat benda semua sama-sama jarang berpisah kitaorang lima orang ni.

Cuti sekolah panjang dah dekat dah ni. Itu tetiba aku nak tulis pasal ni sebab dah nak setahun dah anak aku sekolah. Dan memang aku sangat look forward nak keluar lunch dengan kawan-kawan. Nak berehat.

Anak aku tak pernah cakap dia sayang aku tapi waktu malam bila aku dah pejam mata nak tidur dia akan peluk aku dan aku rasa itu tanda dia hargai apa yang aku buat untuk dia.

Kerja Part-Time?

Sabtu hari tu aku kerja di KL campus. Aku volunteer sebab kerjanya senang je lepas tu boleh claim mileage, tol, parking semualah. Dan aku sedar dalam minggu lepas yang aku boleh charge RM28 satu jam sebab kerja weekend. Aku kerja 3 jam je pun. Kira campur-campur lebih kurang RM100 lah bersih aku dapat siap free lunch yang sangat sedap.

Dan aku habiskan dalam 5 jam jelah hari Sabtu campur perjalanan pergi balik.

Aku fikir-fikir balik kalau ada benda ni sebulan sekali pun ok sebab kira not badlah untuk kerja yang senang, tak penat dapat duit banyak tu. Dua bulan sekali pun takde hal lah haha.

Anyway, kalau korang nak upah aku buat apa-apa kerja harga aku ialah RM28 sejam ye? Ye apa-apa kerja, mop lantai pun aku mahir. Hahaha.

Monday, November 03, 2014

Meluahkan Perasaan (Aku OK)

Honestly aku dah lama tak meluahkan perasaan di blog. Sebab tak seronoklah kan orang baca benda-benda tak best. Dan last week aku cerita masalah aku habis-habisan dan aku bagitau masalah aku pada wife aku dalam kereta masa hari Sabtu. Aku tersedar aku jadi macam ini sebab aku banyak berfikir.

Petang Sabtu hari tu aku makan ubat dan tidur dan somehow sampai sekarang aku rasa aku ok. Aku punya suka berfikir sampai masa tidur pun berfikir dan aku rasa itulah sebabnya aku ada beberapa masalah.

Tapi sekarang aku tak boleh nak berfikir macam-macam. Macam ada something yang block. Maybe sebab aku dah tau punca masalah aku dan somehow body aku boleh control. Or maybe sebab aku dah cerita dekat sini sekarang aku macam ok. Alhamdulillah.

Maybank Yang Pundek

Dalam awal bulan October hari tu aku sedar ada orang guna debit card aku secara online, so aku terpaksa cancel debit card itu. Debit card ni sebenarnya ATM card dari Maybank. Sekali Jumaat hari tu aku pergilah nak buat replacement di Maybank Semenyih. Dekat 45 minit aku tunggu giliran aku. So bila dah sampai kaunter aku bagilah IC aku, dan card reader diaorang tak boleh read IC aku. Diaorang suruh naik tingkat lain dan tak boleh read jugak. Padahal masa buat passport hari tu senang je Imigresen nak read.

Lepas tu orang tu cakap. "Encik kena tukar IC lepas tu Encik datang tukar kad". Hahahahaha. Ingat tukar IC macam pergi kedai runcit ke?? So apa guna IC yang aku pegang ni kalau tak boleh buat benda-benda macam ini? IC aku tu ada muka aku, alamat aku.

Kalau credit card boleh pos ke rumah dan kena call untuk aktifkan kenapa debit tak boleh? Pundek punya Maybank. Dahlah aku kena tunggu 45 minit tu. Kalau card kena boleh read patutnya sebelum tunggu dah check boleh read ke tidak. Sebab card boleh diread adalah satu benda yang critical. Bodoh!

Friday, October 31, 2014

Kenapa Ramai Manusia Hilang Pertimbangan Semasa Memandu

Kau imagine, ada orang tepuk-tepuk kepala kau tapi at the same time tangan kau terikat, mulut kau terikat. Orang tu boleh tepuk kepala kau sesuka hati dia dan sampai bila-bila kau tak boleh cakap, kau tak boleh nak melawan.

Macam itulah exactly perasaan aku bila everytime minyak naik. Aku kena pasrah.

Kau pernah tengok sebaik-baik umat tetiba mengamuk masa memandu? Hilang pertimbangan dalam jam? Sebab deep down diaorang geram membazir petrol. Nak naik public transportation takde yang efficient.

So itulah yang sebenarnya terjadi. Diaorang takde channel nak meluahkan perasaan, dan dalam kereta je yang diaorang boleh lepas geram tanpa dijudge oleh kawan-kawan rapat. Hahaha?

Aku? Aku ada Call of Duty untuk tembak orang.

"Well then son, you've got a condition"

Aku ada masalah yang mana aku bercakap seorang diri. Aku biasanya dalam tak sedar akan create a situation di mana aku akan cakap dengan somebody tapi sebenarnya aku memang tengah cakap sorang-sorang. Aku risau orang nampak aku dan cakap aku gila. Kalau dalam kereta takpe lagi sebab orang boleh ingat aku on the phone or aku tengah nyanyi. Imagine aku tengah jalan-jalan or dalam toilet aku tengah "bersembang."

Nak tau apa lagi worst? Aku tak tau nak cerita dekat siapa masalah aku or nak jumpa siapa nak dapatkan nasihat pasal problem aku ni. Aku tak rasa doktor klinik mediviron boleh tolong.

Thursday, October 30, 2014

Depression

Sorrylah aku takde cerita menarik nak cerita. Sekarang memang musim miserable aku. Kerja melayan lecturers yang bodoh sombong. Yang bodoh sampai aku penat nak mengajar banyak kali. Yang memang pemalas nak harapkan aku tolong je pun ada. Yang pemalas eh semua adalah. Aku suka kerja aku tapi aku tak suka dengan orang-orang yang aku kena deal dalam process buat kerja tu. Bukan semualah, ada je yang bagus. Cuma bila kena dengan orang yang hampeh ni memang aku tertekan sangat-sangat. 

Alangkah bestnya kalau aku hanya perlu buat kerja aku dan ada orang lain yang perlu berkomunikasi dengan diaorang ni. Ini aku kena buat kerja, aku kena explain, aku kena berlari sana sini mengajar, tunjuk. Dua tiga kali sebab bengap sangat. Arghhhh.

Lepas tu macam biasalah, living cost yang makin meningkat ni lagilah buat aku pening kepala.

Hari ni aku MC, tapi doktor taknak bagi ubat untuk bagi aku relax dan bertenang. Dia cakap itu ubat terkawal. So dia bagi ubat migraine suruh tidur je. Bagi MC pun sehari je. 

Oklah aku nak tidur.

Wednesday, October 29, 2014

Fed-up Dan Stuck

Aku sebenarnya dah fed up dengan kerja aku ni. Tapi aku stuck. Kerja lain pun tak boleh bagi gaji yang lebih sangat dari sini. Dan company lain pun jauh. Ke PJ sana lah.

So kadang-kadang aku rasa nak mengamuk sebab stress. Tak boleh buat apa. Kalau ada dekat Bangi or Nilai ok jugak dan kalau kerja company jauh dapat gaji extra banyak pun ok jugak.

Aku suka kerja aku. Cuma aku nak ubah anginlah pergi tempat lain. Dan aku nak gaji lagi banyaklah haha.

Tuesday, October 28, 2014

Kenapa Aku Antara Orang Paling Sedih FELDA Kalah Dengan JDT



Aku sokong Perak sebab aku lahir di negeri Perak. Dan aku jugak sokong Selangor sebab aku tinggal di Selangor dah dekat separuh hidup aku. So bila dua-dua team ni kalah aku sokonglah FELDA sebab aku anak peneroka. Sekali kalah jugak.