Saya Dan Hoki



Tak tau kenapa aku nak bercerita pasal hoki hari ni. Aku sebenarnya nak sangat wakil sekolah dalam bolasepak, tapi macam biasa tak semua benda kita boleh dapat.

Masa sekolah dulu aku wakil sekolah main hoki. Takdelah hebat sangat pun, takde menang apa tournament pun. Memori yang paling indah aku score sebijik dalam satu tournament kat Ipoh. Dan masa tournament tu kitaorang lawan sekolah Anderson yang paling hebat di Perak pada masa itu kalah 0-1 je. Tapi bola dua tiga kali kena palang pun ada jugak. Bangga sangat masa tu kalah tak banyak.

Anyway, masa aku form 1 dan sekolah di kampung pandan KL adalah di mana career hoki aku bermula. Pada satu hari ada sorang budak Cina form 2 tetiba ketuk pintu kelas dan mintak kebenaran cikgu nak buat pengumuman. Dia cakap siapa rumah hijau kalau tak silap aku. Aku dah lupa rumah hijau namanya apa. Pendek cerita rupa-rupanya dia ajak aku main hoki dan aku setuju, atas dasar aku rumah hijau, walaupun aku tak pernah main hoki sebelum tu. Adalah seorang lagi kawan aku join.

Masa torunament dah start aku dengan kawan aku ni main semua game, main 7 sebelah tak silap aku. Tapi percaya atau tidak aku dengan kawan aku hanya masuk padang tu dan berdiri sahaja dalam padang tersenyum². Sebabnya? Sebabnya ada 3 orang budak Cina ni yang hebat gila main dan menang besar-besaran. Team lain tak sempat nak buat apa walaupun diaorang tiga orang ni je yang main dalam team aku. Kitaorang ni diajak sebab nak cukupkan korum je. Hahahaha.

By the way, masa aku form 2 ada orang perasan aku main bola dan ada budak cakap.. "Aku tak tau kau rumah hijau, kalau tak boleh wakil bola". Dan semenjak itu career bolasepak aku berkembang dan cikgu ajak masuk team bola sekolah. Tapi terbantut halfway atas sebab yang aku malas nak cerita hari ini.

5 comments:

suhida said...

mesti ada cter nape terbantut.baik ko cter, wat potong stim jel :p

Pizli Mat Wazip said...

Hahahahha nanti aku rajin aku cerita.

Kesuma Angsana said...

paling takut men hoki ni!

Arin said...

... dan sekarang career kau sebagai runner sedang berkembang. hidup glamour di kelilingi oleh peminat2 fanatik seperti jihan, omar... dan aku sendiri

Pizli Mat Wazip said...

Hahahahha, glamor betul.