Celaka

Aku kerja yang melibatkan student. Bila student ada masalah seperti tak boleh nak access elearning portal diaorang ke, aku akan pastikan masalah itu diselesaikan secepat mungkin. Sebab aku tau kalau aku tak jalankan tanggungjawab aku dengan betul hidup student tu akan susah.

Aku kena kerja dengan bertanggungjawab sebab aku ada orang-orang yang nak dijaga. Aku taknak diblame.

Tapi dalam dunia ni ada ramai manusia yang tak jalankan tanggungjawab dengan sempurna. Banjir contohnya, longkang tersumbat. Takde siapa peduli. Padahal benda boleh settle dalam satu hari je. Atau jalan berlubang. Bertahun berlubang, orang yang bertanggungjawab buat tak peduli.

Jadi bila jalan berlubang dan banjir aku yang semulajadi jarang bernasib baik ni pun termasukkanlah tayar kereta dalam lubang tadi, dan lebih malang tayar aku pecah tepi. Dan lebih malang lagi bila pecah tepi tak boleh nak tampal, dan lebih lebih lebih malang lagi kenalah ganti tayar. Tapi aku bukan seperti orang kaya yang anytime boleh bagi sumbangan nak buat Komuniti Berpagar, jadi terpaksalah aku mencari kedai yang jual tayar second hand. Nasib baiklah Allah simpati jugak pada aku sebab dengan izinnya ada kedai jual tayar second hand yang dah nak botak tu. Tapi masih lagi 50 ringgit harganya walaupun tayar tak elok. Takpelah sebab aku desperate esok nak balik kampung.

Tengoklah betapa celakanya bila orang tak jalankan tanggungjawab. Diaorang takde masalah. Diaorang tak rasa bersalah pun.

Aku jugak yang susah, aku jugak yang kena keluar duit.

Aku jugak yang menghadapi kecelakaan.

1 comment:

Voldemort said...

Kuiz: Berapakah perkataan celaka dalam posting kali ini?

5 saat dari... sekarang!